IMF: Ekonomi Asia di Jalur Positif, Terima Kasih China!

Logo IMF

Dana Moneter Internasional (IMF) menaikkan perkiraan ekonomi Asia seiring dengan pemulihan ekonomi China yang menopang kawasan tersebut. Namun, masih ada peringatan terkait risiko dari inflasi yang terus-menerus dan volatilitas pasar global yang didorong oleh lesunya sektor perbankan Barat.

IMF menyatakan pembukaan kembali ekonomi China akan sangat penting bagi kawasan ini dengan meningkatnya konsumsi dan permintaan sektor jasa daripada investasi.

“Asia dan Pasifik akan menjadi wilayah paling dinamis di dunia pada 2023, terutama didorong oleh prospek yang kuat untuk China dan India,” kata IMF dalam laporan prospek ekonomi regionalnya, Selasa (2/5/2023).

“Seperti di seluruh dunia, permintaan domestik diperkirakan akan tetap menjadi pendorong pertumbuhan terbesar di Asia pada 2023.”

Perekonomian Asia diperkirakan tumbuh 4,6% tahun ini setelah kenaikan 3,8% pada 2022, menyumbang sekitar 70% pertumbuhan global, di mana IMF meningkatkan perkiraannya sebesar 0,3 poin persentase dari Oktober.

China dan India akan menjadi pendorong utama dengan ekspansi masing-masing sebesar 5,2% dan 5,9%, meskipun pertumbuhan di wilayah Asia lainnya juga diperkirakan akan mencapai titik terendah tahun ini.

Meskipun demikian, IMF memangkas perkiraan pertumbuhan Asia tahun depan sebesar 0,2 poin persentase menjadi 4,4%, dan memperingatkan risiko prospek seperti inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan, melambatnya permintaan global, serta dampak tekanan sektor perbankan AS dan Eropa.

“Sementara limpahan ke kawasan dari tekanan di sektor keuangan AS dan Eropa sejauh ini relatif terkendali, Asia tetap rentan terhadap pengetatan kondisi keuangan dan repricing aset yang tiba-tiba dan tidak teratur,” kata IMF.

Sementara Asia memiliki modal yang kuat dan penyangga likuiditas untuk menangkis guncangan pasar, sektor korporasi dan rumah tangga yang sangat berpengaruh di kawasan ini secara signifikan lebih rentan terhadap peningkatan tajam dalam biaya pinjaman.

IMF juga mendesak bank sentral di Asia – tidak termasuk Jepang dan China – untuk mempertahankan kebijakan moneter yang ketat untuk menurunkan inflasi, yang dapat tetap tinggi karena permintaan domestik yang kuat.

“Biaya kegagalan untuk membawa inflasi di bawah target cenderung lebih besar daripada manfaat menjaga kondisi moneter longgar,” kata IMF.

“Pengetatan yang tidak memadai dalam jangka pendek akan membutuhkan pengetatan moneter yang lebih tidak proporsional di kemudian hari untuk menghindari inflasi yang tinggi menjadi tertanam, membuat kemungkinan kontraksi yang lebih besar.”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*